Tentang Kanker Mulut

WALAUPUN jarang terjadi, ternyata kanker mulut bisa menjadi penyakit yang berbahaya dan berisiko dua puluh kali lipat lebih besar terserang kanker lain.

Dokter gigi dari Rumah Sakit Bersalin Bunda, Menteng, drg Asdi Zen mengatakan kanker mulut dibagi menjadi dua. Pertama, kanker mulut yang mengenai jaringan lunak mulut, dan yang kedua adalah kanker mulut yang mengenai jaringan keras mulut.

“Kanker yang mengenai jaringan keras mulut, biasanya terdapat pada rahang. Istilah kedokterannya yaitu Ameloblastoma. Atau bisa juga disebut kanker yang mengenai jaringan lunak terdapat pada bibir, lidah, dan gusi. Bentuknya menyerupai seriawan,” kata dokter yang juga berpraktik di RS Sam Marie, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan ini.

Dia juga mengatakan, sampai saat ini faktor penyebab kanker belum diketahui. Namun, faktor pencetusnya adalah trauma pada jaringan lunak mulut. Penyebabnya letak gigi tidak teratur sehingga lidah atau pipi mudah tergigit.

“Faktor lainnya bisa disebabkan dari bahan-bahan kimia yang menyebabkan iritasi. Misalnya, produk pewarna yang biasanya terdapat pada alat-alat kecantikan seperti lipstik. Atau bisa juga dari makanan seperti permen karet karena mengandung zat pewarna,” tutur dokter kela-hiran Bukit Tinggi, 9 Agustus 1957.

Sementara pada jaringan keras mulut, disebabkan oleh perawatan gigi yang tidak sempurna, seperti perawatan saluran akar yang tidak dituntaskan. Hal ini menyebabkan timbulnya Ganuloma, yang bila didiamkan akan berubah menjadi kista.

“Jika kista sudah membesar sekitar 1,5 cm akan berubah menjadi tumor dan apabila pertumbuhannya berlangsung cepat akan berubah menjadi kanker. Akan tetapi, tidak semua kanker rahang disebabkan oleh sisa akar dan kista,” paparnya.

Ditambahkan pula,kanker mulut ini mempunyai gejala. Dengan terlihat dari bentuk muka yang menjadi asimetris karena adanya pembengkakan dari rahang yang dapat dilihat dari luar. “Jika pada jaringan lunak, biasanya ada rasa sakit bila kanker menyerupai seriawan,” katanya.

kanker-mulut1Saat ditanya apakah kanker ini mematikan, Zen menjelaskan bahwa sama seperti kanker-kanker lain yang dapat menyebar ke organ-organ tubuh lainnya, tergantung dari stadiumnya masing-masing, maka kanker ini juga bisa mematikan. “Kanker ini bisa mematikan kalau sudah mencapai stadium 4,” tuturnya. Hal senada juga disampaikan dokter gigi dari Klinik Bakti Asih, Pondok Kacang, Ciledug Tangerang, drg Tuti Octavira. Dia mengatakan, kanker mulut merupakan salah satu jenis kanker yang mematikan. Sampai sekarang masih menjadi misteri alasan seseorang mengidap kanker mulut, sedangkan yang lain tidak.

“Yang sudah diketahui, kanker bisa disebabkan banyak faktor, dan berkembang dalam waktu bertahun-tahun. Kebanyakan kasus kanker mulut terjadi pada orangorang yang berusia 45 tahun,” papar dokter lulusan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti ini.

Kanker bisa timbul akibat sejumlah faktor pencetus, seperti infeksi virus, radiasi, polusi lingkungan, kebiasaan konsumsi makanan berlemak tinggi, radikal bebas, beragam bahan kimia, stres dan sebagainya. Sebenarnya bila sistem kekebalan tubuh senantiasa dalam kondisi siaga, maka sistem ini akan mengenali dan menyingkirkan selsel kanker itu dengan cepat.

Tuti menjelaskan, para peneliti masih belum pasti menjelaskan apa yang sebenarnya menyebabkan kanker mulut. Namun, karsinogen yang terdapat dalam produk rokok, alkohol, dan beberapa makanan tertentu, memiliki pengaruh dalam peningkatan risiko kanker mulut sama seperti pengaruh sinar matahari yang berlebihan.

“Secara garis besar, penyebab kanker mulut dapat disebabkan karena kebersihan rongga mulut yang jelek, iritasi kronis dari restorasi tambalan gigi, karies gigi, dan pemakaian gigi palsu yang menahun, dan virus,” ujarnya.

Selanjutnya, Tuti juga mengingatkan, waspadai juga gejala awal kanker mulut yang sulit dikenali. “Sukar dideteksi secara klinis karena sering kali tidak ada gejala pada pasien atau perubahan-perubahan yang menyertainya,” tuturnya.